Fungsi Logika

"Ad Blocker" terdeteksi

Untuk kenyamanan bersama, mohon nonaktifkan "Ad Blocker" anda.

Fungsi IF Bertingkat

Nested IF atau IF yang bertumpuk adalah rumus excel yang menggunakan beberapa fungsi IF didalam satu formula. Nested IF digunakan untuk menyelesaikan masalah yang mempunyai kriteria lebih dari dua.

Dengan menggunakan data yang sama dengan contoh sebelumnya. Kriteria untuk pengelompokan hasil BMI adalah sebagai berikut :

<18,5                    underweight
18,5-24,9           normal
25-29,9               overweight
30-34,9               obesitas ringan
35-39,9               obesitas sedang
40                           obesitas berat

Ada 6 kriteria yang diberikan mulai dari underweight untuk BMI kurang dari 18,5 sampai dengan obesitas berat untuk BMI lebih besar dari 40. Jika ada N kriteria maka jumlah fungsi IF yang diperlukan untuk menyelesaikan masalah adalah N-1, dari contoh diatas maka fungsi IF yang dibutuhkan adalah lima buah fungsi IF.

Fungsi IF Pertama

Fungsi IF pertama akan digunakan untuk mencari siapa sajakah yang mempunyai BMI underweight atau yang bukan, maka formula yang digunakan adalah

=IF(D2<18.5,”Underweight”,””)

Hasilnya seperti gambar dibawah

Excel 2007 Fungsi Logika

Hasilnya satu orang masuk kriteria underweight, sedangkan lainnya bukan underweight, masih ada lima kemungkinan dari normal sampai obesitas berat yang masuk kategori bukan underweight.

Fungsi IF Kedua

Fungsi IF kedua digunakan untuk mencari siapa sajakah yang bukan underweight tetapi masuk kategori normal. Edit formula sebelumnya sehingga menjadi seperti dibawah

=IF(D2<18.5,”Underweight”,IF(D2<25,”Normal”,””))

Fungsi IF kedua mengisi bagian FALSE dari fungsi IF pertama, hasilnya seperti gambar dibawah

Excel 2007 Fungsi Logika

Hasilnya satu orang masuk kategori underweight dan dua orang masuk kategori normal sisanya adalah bukan underweight dan bukan normal, masih ada empat kemungkinan dari overweight sampai obesitas berat.

Fungsi IF Ketiga

Fungsi IF ketiga digunakan untuk mencari siapa sajakah yang bukan underweight, bukan normal tetapi masuk kategori overweight. Edit formula sebelumnya sehingga menjadi seperti dibawah

=IF(D2<18.5,”Underweight”,IF(D2<25,”Normal”,IF(D2<30,”Overweight”,””)))

Fungsi IF ketiga mengisi bagian FALSE dari fungsi IF kedua, hasilnya seperti gambar dibawah

Excel 2007 Fungsi Logika

Hasilnya empat orang masuk kategori underweight, normal dan overweight. Masih ada tiga kemungkinan lagi obesitas ringan, obesitas sedang dan obesitas berat.

Fungsi IF Keempat

Fungsi IF keempat digunakan untuk mencari siapa sajakah yang bukan underweight, bukan normal, bukan overweight tetapi masuk kategori obesitas ringan. Edit formula sebelumnya sehingga menjadi seperti dibawah

=IF(D2<18.5,”Underweight”,IF(D2<25,”Normal”,IF(D2<30,”Overweight”,IF(D2<35,”Obesitas Ringan”,””))))

Fungsi IF keempat mengisi bagian FALSE dari fungsi IF ketiga, hasilnya seperti gambar dibawah

Excel 2007 Fungsi Logika

Hasilnya ada 5 orang masuk kategori underweight, normal, overweight dan obesitas ringan.

Semua data sudah memperoleh status BMI, tetapi masih ada sisa dua kriteria yang belum masuk, jika ada penambahan data dan dua kriteria sisa tidak dimasukkan maka data baru tidak akan memperoleh status BMI, jika data baru masuk dikriteria obesitas sedang dan obesitas berat.

Fungsi IF Kelima

Fungsi IF kelima digunakan untuk mencari siapa sajakah yang bukan underweight, bukan normal, bukan overweight, bukan obesitas ringan tetapi masuk kategori obesitas sedang. Edit formula sebelumnya sehingga menjadi seperti dibawah

=IF(D2<18.5,”Underweight”,IF(D2<25,”Normal”,IF(D2<30,”Overweight”,IF(D2<35,”Obesitas Ringan”,IF(D2<40,”Obesitas Sedang”,””)))))

Fungsi IF kelima mengisi bagian FALSE dari fungsi IF keempat, hasilnya seperti gambar dibawah

Excel 2007 Fungsi Logika

Ada penambahan data, status BMInya langsung terlihat yaitu obesitas sedang, sedangkan satu orang lagi tidak ada status BMInya. Jika dilihat nilai BMInya bukan underweight, bukan normal, bukan overweight, bukan obestias ringan, bukan obesitas sedang, berarti obesitas berat.

Untuk memasukkan kategori ini didalam formula tidak diperlukan fungsi IF lagi, karena bisa dimasukkan pada bagian FALSE dari fungsi IF terakhir/Fungsi IF kelima, ubah formula sebelumnya sehingga menjadi seperti dibawah

=IF(D2<18.5,”Underweight”,IF(D2<25,”Normal”,IF(D2<30,”Overweight”,IF(D2<35,”Obesitas Ringan”,IF(D2<40,”Obesitas Sedang”,”Obesitas Berat”)))))

Kategori terakhir mengisi bagian FALSE dari fungsi IF kelima, hasilnya seperti gambar dibawah

Excel 2007 Fungsi Logika

Semua contoh nested IF diatas menggunakan tanda “<” (lebih kecil), dengan cara yang sama bisa dibuat nested IF menggunakan tanda “>” (lebih besar), hasilnya HARUS SAMA. Selamat Mencoba !!! 🙂

Tips: Jika menggunakan tanda lebih kecil dimulai dari kriteria terkecil (18,5 – Underweight), jika menggunakan tanda lebih besar mulai dari kriteria paling besar (40 – Obesitas berat)

Tips dan Trik yang menggunakan Fungsi IF bertingkat

GRATISS!!!

Kumpulan shortcut excel dalam file PDF,

langsung ke email anda

NB: Pastikan email anda valid dan aktif. Kami sering gagal mengirim file karena alamat typo atau tidak aktif

TERIMA KASIH

Silahkan cek inbox anda, jika email kami tidak muncul

cek folder spam atau tab promotion (GMail)